I made this widget at MyFlashFetish.com.

Monday, May 10, 2010

Zikir Tarikat Sufi / Tasawwuf

TARIKAT 1

PESTA SUFI UNTUK MENCAPAI MAKAM KETUJUH






TARIKAT 2

Naqshbandi GILA isim.flv




Penjelasan

Saksikanlah gerak praktis mereka,adakah ini yang di ajarkan oleh Rasullullah & para sahabat kepada kita? Supaya kita jangan terjebak awasilah! anak-anak kita, atau ibu bapa kita, mahupun sesiapa sahaja dari kalangan keluarga kenalan supaya tidak terpengaruh dengan amalan seperti ini.

Ingatlah wahai saudara sekalian akan pesanan imam besar ahlus sunnah wal-Jamaah kita iaitu al-Imam asy-Syafi'i berkenaan tarekat sufi/tasawuf:

“Seandainya seorang menjadi sufi (bertasawwuf) di pagi hari, niscaya sebelum datang waktu Zuhur, engkau tidak dapati ia, melainkan telah menjadi orang bodoh.” (al-Manaqib lil Baihaqiy, 2/207. Manhaj Imam asy-Syafi’i fi Itsbat al-Aqidah, 2/503)

“Tidaklah seorang sufi menjadi sufi, hingga memiliki empat sifat: malas, suka makan, sering merasa sial, dan banyak berbuat sia-sia.” (Manaqib lil Baihaqiy, 2/207. Manhaj Imam asy-Syafi’i fi Itsbat al-Aqidah, 2/504)

“Asas tasawwuf adalah kemalasan.” (al-Hilyah 9/136-137. Manhaj Imam asy-Syafi’i fi Itsbat al-Aqidah, 2/504)

*Salah satu pegangan org2 sufi / tasawwuf apa apa yg mereka miliki adalah isi belaka,yang lain semuanya mendapat kulit belaka.Kalau nak mendapat isi harus berdamping dgn mereka.Maka penulis menjawab " manakan boleh mendapat isi kalau kulit tidak dikupas/dibuka " *

*Ahli sufi yang mahir di dikira ahli kalam / ahli akal pandai berkata2.Apa apa yang disampaikan sukar untuk di fahami,bercakap dengan gaya bahasa yang berbelit2 hanya mereka sahaja yang memahami apa yang tersirat dan tersurat.Penulis katakan bahasa Al Quran itu sendiri lebih mudah untuk kita fahami dari apa yang mereka sampaikan.

*Imam Syafii melarang kita bedebat dengan orang2 seperti ini seperti mana kata kata beliau yang masyhur " Imam Ahmad rahimahullah meriwayatkan tentang Imam Asy-Syafii rahimahullah:
وَكَتَبَ إلَيْهِ رَجُلٌ يَسْأَلهُ عَنْ مُنَاظَرَة أَهْلِ الْكَلَامِ ، وَالْجُلُوس مَعَهُمْ، قَالَ: وَاَلَّذِي كُنَّا نَسْمَع وَأَدْرَكْنَا عَلَيْهِ مَنْ أَدْرَكْنَا مِنْ سَلَفِنَا مِنْ أَهْل الْعِلْم أَنَّهُمْ كَانُوا يَكْرَهُونَ الْكَلَامَ وَالْخَوْضَ مَعَ أَهْل الزَّيْغ وَإِنَّمَا الْأَمْر فِي التَّسْلِيم وَالِانْتِهَاء إلَى مَا فِي كِتَابِ اللَّه عَزَّ وَجَلَّ وَسُنَّةِ رَسُوله لَا تَعَدَّى ذَلِكَ .
Seseorang menulis surat kepada Imam Asy-Syafii menanyainya tentang berdebat dengan ahli kalam dan duduk-duduk bersama mereka. Imam Syafii berkata: “Yang kami dengar dan kami dapati dari salaf (pendahulu) kami dari para ulama, bahwa mereka membenci ilmu kalam dan berdebat dengan orang-orang menyimpang. Agama itu hanyalah dalam tunduk dan berhenti kepada apa yang ada di Al-Qur’an dan Sunnah Rasul-Nya shallallahu 'alaihi wa sallam, tidak melampuinya.”


Kata kata dinukil dari akhi Nawawi Subandi Fiqh & Sunnah dengan sedikit tambahan.

2 comments:

  1. halo brader, lu ni wahabi ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. conpem la bro..lu tak taw ka..

      Delete